1. Startup

Brick Umumkan Pendanaan 122 Miliar Rupiah Dipimpin Flourish Ventures dan Antler

Berencana gunakan dana untuk ekspansi bisnis ke luar Indonesia, seperti Singapura dan Filipina

Startup open finance Brick mengumumkan perolehan dana tahap awal sebesar $8,5 juta atau sekitar 122 miliar Rupiah yang dipimpin oleh Flourish Ventures dan Antler. Penggalangan dana ini untuk mendukung visi memberdayakan perusahaan fintech generasi berikutnya dengan infrastruktur yang mudah diterapkan, hemat biaya, dan inklusif. Termasuk di antaranya rencana ekspansi regional, seperti Singapura dan Filipina, setelah fokus di Indonesia sejak pertama kali berdiri.

Investor lain yang turut serta dalam putaran ini, termasuk Trihill Capital, investor sebelumnya seperti Better Tomorrow Ventures dan Rally Cap Ventures, dan operator fintech terkenal termasuk Sima Gandhi (Plaid, Creative Juice), Yan Wu (Bond), Brian Ma (Divvy Homes), Ooi Hsu Ken (Iteratif), Amrish Rau (Pine Labs) dan Andrea Baronchelli (Aspire) juga berpartisipasi.

Brick didirikan pada tahun 2020 oleh Gavin Tan (CEO) dan Deepak Malhotra (CTO). Gavin adalah karyawan awal di Aspire. Deepak membangun neobank unicorn pertama untuk milenium di India sebagai salah satu pendiri dan CTO Slice.

Dalam keterangan resmi, Gavin mengatakan, Brick sedang membangun rel fintech untuk perusahaan teknologi Asia Tenggara. Pendanaan ini memungkinkan Brick untuk mempercepat pertumbuhan, menskalakan platform teknologi untuk memperluas penawaran produk, dan mendukung lebih banyak pengembang di kawasan ini untuk membangun layanan keuangan inklusif.

“Pendanaan ini juga memungkinkan kami untuk merekrut talenta lokal senior di setiap negara tempat kami beroperasi seperti Indonesia, untuk melokalisasi produk kami dan memastikan bahwa itu sejalan dengan praktik terbaik dan standar tertinggi tata kelola perusahaan yang baik dan perlindungan konsumen, terutama dalam lingkup integritas dan perlindungan data. Kepatuhan, perlindungan konsumen, dan kepercayaan konsumen adalah prioritas utama kami di Brick,” ucap Tan.

Global Investments Advisors Flourish Ventures Smita Aggarwal menyampaikan, Brick berada dalam posisi yang ideal untuk pertumbuhan, dengan tim yang hebat dan posisi kompetitif terkemuka di pasar dengan dukungan regulasi yang kuat untuk keuangan terbuka. Dia melanjutkan, untuk mengkatalisasi pertumbuhan layanan keuangan di seluruh segmen pelanggan, Asia Tenggara membutuhkan infrastruktur yang memungkinkan integrasi yang aman dan cepat untuk verifikasi identitas, penjaminan kredit, dan perencanaan keuangan bagi pelanggan.

More Coverage:

Cermati Dikabarkan Raih Pendanaan Seri D 250 Miliar Rupiah Dipimpin MDI Ventures

“Kami percaya bahwa adopsi yang luas dari alat keuangan terbuka dapat mempercepat inklusi keuangan di seluruh wilayah dan memberikan dorongan yang signifikan untuk pertumbuhan ekonomi. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Brick karena ini mendukung kebangkitan keuangan tertanam di wilayah yang sangat tidak memiliki rekening bank ini,” kata Aggarwal.

Partner Antler Teddy Himler menambahkan, pihaknya percaya pada model dan visi keuangan terbuka untuk Asia Tenggara. Dengan Brick, Antler yakin kawasan ini akan memiliki ekosistem fintech yang lebih transparan, kompetitif, dan inovatif. Sementara Eropa mengambil pendekatan yang didorong oleh peraturan, ia merasakan tarikan pasar dari fintech apps (dan pelanggannya) untuk membangun di atas infrastruktur API dasar.

“Kami percaya bahwa bank, pemerintah, dan layanan konsumen ASEAN yang paling inovatif akan merangkul keuangan terbuka sebagai cara untuk melompati pembayaran tradisional dan infrastruktur data," kata Himler.

Selain Brick, startup open finance yang memiliki operasional di Indonesia, di antaranya Finantier, Brankas, dan Ayoconnect.

Solusi API Brick

Brick membangun Antarmuka Pemrograman Aplikasi (API) untuk fintech dan perusahaan teknologi konsumen. API ini memudahkan platform fintech populer untuk menawarkan pembayaran, kredit, investasi, dan produk asuransi kepada konsumen mereka dengan menghubungkan platform tersebut dengan sumber data hyperlocal. Misalnya, jika pengguna ingin mengambil pinjaman, teknologi Brick dapat segera menghubungkan platform dengan akun keuangan pengguna, atau mengumpulkan dompet seluler atau data pekerjaan untuk membantu memproses aplikasi pinjaman.

More Coverage:

Impact Credit Solution Rebranding Menjadi Nikel, Kantongi Pendanaan 36 Miliar Rupiah

Teknologi ini mengotomatiskan dan mengintegrasikan proses pengumpulan data yang memakan waktu dari berbagai sumber untuk memfasilitasi transaksi keuangan. Itu berarti platform fintech dapat dengan cepat menawarkan kepada penggunanya berbagai produk keuangan yang disesuaikan dan meningkatkan akses ke keuangan pada saat mempercepat adopsi digital di seluruh Indonesia dan Asia Tenggara.

Brick kini telah melayani lebih dari 50 klien yang membayar, termasuk beberapa fintech dan konglomerat Indonesia yang tumbuh paling cepat di Indonesia seperti Sinarmas Group dan Astra Financial. Perusahaan telah mendukung lebih dari 13 juta panggilan API dan hampir 1 juta konsumen setiap bulan.

Selama enam bulan terakhir, Brick telah memperluas rangkaian API-nya untuk melayani perusahaan teknologi di Indonesia dengan lebih baik. Selain Brick Data API, perusahaan sekarang menawarkan Brick Verification dan Brick Payments. Hal ini memungkinkan rangkaian Brick API dapat mencakup kasus penggunaan yang lebih dalam dan memungkinkan pengembang untuk meluncurkan produk kelas dunia dengan satu integrasi API.

Misalnya, perjalanan pengguna end-to-end dari orientasi, penjaminan dan pencairan untuk pengguna yang ingin mengambil pinjaman, sekarang dapat diotomatisasi dengan Brick Verification, Brick Data, dan Brick Payments. Meski perusahaan saat ini fokus pada Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, Brick berencana untuk mencakup seluruh wilayah regional, dimulai dengan ekspansi ke Singapura dan Filipina pada akhir tahun ini.

Brick melayani ekosistem teknologi yang dinamis dan berkembang pesat di Indonesia, dengan lebih dari 5.000 perusahaan teknologi yang semakin memanfaatkan fintech dalam penawaran produk mereka. Perusahaan fintech Indonesia berhasil menarik lebih dari $1 miliar penanaman investasi sepanjang 2021, naik dari $282 juta pada 2020.

Tingginya permintaan dibarengi dengan dukungan regulasi yang kuat. Penetrasi rekening bank di Indonesia masih di bawah 50% dan, untuk memenuhi target pemerintah sebesar 90% inklusi keuangan pada tahun 2024, bank sentral menerbitkan standar API perbankan terbuka yang komprehensif pada tahun 2020. Brick bekerja sama dengan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK).

More Coverage:

Brick Announces 122 Billion Rupiah Funding Led by Flourish Ventures and Antler

Penelitian menunjukkan bahwa perbankan terbuka dapat memiliki dampak ekonomi yang kuat di pasar negara berkembang, di mana hal itu dapat secara signifikan meningkatkan inklusi keuangan. Penelitian yang dilakukan oleh Flourish Ventures dan McKinsey & Company menunjukkan bahwa adopsi luas ekosistem data terbuka di India dapat menghasilkan peningkatan PDB sebesar empat hingga lima persen pada 2030.

Flourish percaya bahwa potensi peningkatan di Asia Tenggara dapat lebih besar lagi sejak peringkat wilayah di depan India dalam hal adopsi digital tetapi tertinggal dalam akses ke layanan keuangan tradisional yang disediakan bank.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again