1. Startup

Carro Caplok 50% Saham Perusahaan Sewa Mobil "MPMRent" Senilai 783 Miliar Rupiah

Menariknya tahun lalu MPMX juga ikut menyuntik investasi ke Carro senilai $25 juta dalam putaran seri C

Startup marketplace otomotif Carro mencaplok 50% saham milik PT Mitra Pinasthika Mustika Rent (MPMRent), anak usaha PT Mitra Pinasthika Mustika Tbk (IDX: MPMX) senilai $53,8 juta atau setara 783,8 miliar Rupiah. Melalui kemitraan strategis ini, Carro dan MPMX akan mengembangkan ekosistem otomotif O2O secara end-to-end di Indonesia.

Dalam keterangan resminya, aksi korporasi tersebut disepakati lewat penandatanganan perjanjian jual-beli antara MPMX dengan Trusty Cars Pte Ltd (Carro) pada 31 Mei 2022. Carro akan menggenggam saham MPMRent dengan kepemilikan saham 50% dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh.

Berdasarkan data sumber yang diperoleh DailySocial.id, MPMX juga ikut menyuntik investasi ke Carro sebesar $25 juta atau sekitar 361,4 miliar Rupiah dalam putaran seri C tahun 2021 lalu.

Group CEO MPMX Suwito Mawarati meyakini kemitraan ini menjadi babak baru yang penting untuk menghadirkan ekosistem otomotif O2O yang terintegrasi, mulai dari marketplace, pembiayaan, sewa kendaraan, layanan perbaikan, hingga purnajual, untuk melayani pasar B2B dan B2C di Indonesia.

Adapun, kemitraan strategis ini disebut dapat terwujud berkat peran perusahaan investasi PT Saratoga Investama Sedaya Tbk selaku pemegang saham induk MPMX. "MPMX dan Saratoga percaya Carro dapat meningkatkan nilai strategis bisnis perusahaan dengan rekam jejak kesuksesan dan pengalaman operasional yang luas di ekosistem otomotif," ujar Suwito.

More Coverage:

Zoomcar Alokasikan Dana 366 Miliar Rupiah untuk Kembangkan Bisnis "Car Sharing" di Indonesia

Sebagai informasi, MPMX merupakan perusahaan otomotif dan transportasi terkemuka yang didirikan oleh William Soeryadjaya pada 1987. Sementara, Carro merupakan marketplace otomotif yang beroperasi di Asia Tenggara, yakni Indonesia, Thailand, Malaysia, dan Vietnam.

Pertimbangan strategis

Disampaikan bahwa kemitraan ini menjadi upaya berkelanjutan MPMX untuk mengembangkan nilai (unlocking value) dari bisnis yang sudah berjalan, termasuk berinvestasi pada inovasi dan mengakselerasi transformasi digital perusahaan. Pasalnya, Carro memiliki ekosistem online yang terintegrasi dari pasar mobil, pembiayaan, big data, akses database kendaraan, termasuk teknologi computer vision dan algoritma harga.

Dengan menggandeng Carro, MPMRent dapat memperkuat posisinya sebagai pemimpin pasar persewaan mobil terkemuka di Asia Tenggara, menyediakan akses ke jaringan bengkel, lokasi persewaan dan pelelangan nasional, memiliki basis pelanggan, dan mempertahankan kemampuan operasional yang kuat.

Selain itu, kemitraan ini akan memberikan nilai tambah bagi pelanggan dan dealer untuk membuka akses ke lebih banyak pilihan mobil bekas berkualitas, sedangkan, menghadirkan praktik manajemen dan kontrol kualitas lebih baik, dan meneruskan digitalisasi layanan MPMRent bagi pelanggan B2B.

More Coverage:

Moladin to Secure Series B Funding Worth of 1.4 Trillion Rupiah

Co-Founder & CEO Carro Aaron Tan menambahkan, "Kami tetap berkomitmen untuk berinvestasi dan memajukan bisnis kami di Indonesia meskipun situasi makro dan global penuh ketidakpastian. Kami tak sabar bermitra dengan MPMX untuk meningkatkan pertumbuhan dan memberikan pengalaman kepada pelanggan melalui ratusan engineer dan data scientist di grup Carro."

Aksi serupa

Langkah ini juga ikut menandai semakin ketatnya persaingan platform marketplace untuk memenangkan pasar otomotif Indonesia, seperti Carsome, Carmudi, OLX, dan Moladin.

Sebelumnya aksi serupa di atas telah dilakukan oleh marketplace Carsome tahun lalu dengan berinvestasi pada perusahaan jasa lelang mobil dan motor offline PT Universal Collection (UC). Investasi ini memungkinkan Carsome untuk memperluas jangkauan jaringan, akses ke penyedia keuangan dan leasing, serta berpotensi memasuki pasar sepeda motor.

Ada pula Moladin yang baru pivot untuk fokus pada segmen jual-beli mobil bekas, kini tersedia di lebih dari 115 kota di Indonesia. Moladin memperkuat posisinya dengan strategi pemberdayaan jaringan agen dan platform omnichannel untuk menawarkan pengalaman transaksi mobil yang personalized. Baru-baru ini Moladin dikabarkan mengantongi pendanaan seri B senilai $95 juta atau setara Rp1,4 triliun.

More Coverage:

Moladin Dikabarkan Mendapat Pendanaan Seri B Senilai 1,4 Triliun Rupiah

Berdasarkan laporan Ken Research berjudul "Indonesia Used Car Market Outlook to 2025", penjualan mobil bekas di Tanah Air akan didorong oleh adopsi omnichannel, digitalisasi layanan, dan meningkatnya permintaan di kota-kota tier 2. Platform mobil bekas diprediksi akan lebih fokus pada pengembangan layanan secara end-to-end yang memungkinkan konsumen bertransaksi secara online tanpa harus mengunjungi showroom. 

Maka itu, platform mobil bekas mempertimbangkan penerapan teknologi AI dan 3D untuk menciptakan pengalaman pengguna dalam melakukan penelusuran dan analisis mobil yang lebih baik. Selain itu, banyak dealer multibrand dan independen mulai memasuki pasar mobil bekas online untuk meningkatkan transaksi berbasis digital mereka. 

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again