Categories

Interview

Kredivo Rampungkan Akuisisi Perusahaan Pembiayaan, Segera Perluas Bisnis

Kredivo dan Akulaku menjadi dua perusahaan fintech yang memiliki lisensi sebagai perusahaan pembiayaan

Marsya Nabila - 7 October 2020

Kredivo merampungkan akuisisi terhadap perusahaan pembiayaan lokal bernama PT Swarna Niaga Finance dengan nominal transaksi dirahasiakan. Proses akuisisi ini sudah dimulai pada pertengahan tahun lalu.

CEO Kredivo Indonesia Alie Tan menuturkan, dengan aksi ini tidak ada yang berubah dari segi bisnis perusahaan. Menurutnya, sejak awal skema pembiayaan Kredivo memang didominasi pembiayaan pembelanjaan produk di merchant, bukan pinjaman tunai, maka dari itu lisensi multifinance dirasa lebih cocok untuk Kredivo.

“Dengan demikian, kami berharap bisa bertumbuh dengan pesat dan melayani 10 juta pengguna dalam beberapa tahun ke depan,” ucapnya kepada DailySocial, kemarin (6/10).

Pernyataan Alie memperkuat ujaran Co-Founder Kredivo Akshay Garg sebelumnya yang menyebutkan melalui lisensi multifinance maka penyaluran pinjaman Kredivo akan semakin besar dan berkembang.

Lisensi ini dinilai lebih stabil karena peraturannya sudah dibentuk. Dalam regulasi disebutkan Kredivo juga dimungkinkan untuk menyalurkan 30% pembiayaannya kepada fintech lending.

Dalam surat edaran OJK, dikatakan pascaakuisisi Swarna Niaga Finance berganti nama jadi PT FinAccel Finance Indonesia. Surat ini diterbitkan pada tanggal 22 September 2020, sekaligus menandakan pemberlakuan izin usaha.

“Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan memberikan Pemberlakuan Izin Usaha di bidang Perusahaan Pembiayaan sehubungan perubahan nama PT Swarna Niaga Finance Menjadi PT FinAccel Finance Indonesia,” tulis Kepala Departemen Pengawasan IKNB 1A OJK Dewi Astuti dalam pengumumannya.

Selain PT FinAccel Finance Indonesia yang mengantongi lisensi sebagai layanan multifinance, Kredivo (di bawah badan hukum PT FinAccel Digital Indonesia) sudah mendapat surat tanda terdaftar sebagai layanan p2p lending di bawah regulasi POJK 77 Tahun 2016 pada 21 Maret 2018.

Kredivo dan Akulaku

Alie masih enggan membeberkan lebih lanjut mengenai rencana Kredivo berikut dengan lisensi ini. “Nanti akan kita share segera roadmap-nya [karena] masih digodok di internal.”

Yang pasti, dengan menjadi perusahaan multifinance Kredivo dapat lebih leluasa menyalurkan pembiayaan multiguna untuk banyak sektor industri seperti perusahaan multifinance pada umumnya. Mereka bisa masuk ke pembiayaan kendaraan, properti, elektronik, KTA, dan lainnya.

Untuk sumber dana, mereka bisa mengandalkan pinjaman dari bank, dengan cara channeling atau joint financing, mengeluarkan surat utang dari MTN, obligasi, sindikasi on/offshore, hingga IPO. Arah bisnis Kredivo kurang lebih mirip dengan apa yang dilakukan Akulaku saat ini.

Akulaku kini menyediakan produk pembiayaan kendaraan dan kredit usaha untuk UKM, tidak hanya menyediakan kredit konsumtif yang diakses melalui merchant offline maupun online seperti e-commerce Bukalapak, Shopee, BliBli, JD.ID dan lainnya dengan total sekitar 120 ribu UKM di Indonesia.

Hal terpenting yang menjadi keunggulan dari Akulaku dan Kredivo adalah keduanya sama-sama berbasis perusahaan teknologi. Artinya, mereka lebih unggul dalam berinovasi produk keuangan yang dibutuhkan konsumen secara lebih luas tanpa harus buka kantor cabang.

Salah satu inovasi Kredivo yang sudah dirilis di antaranya Zero-click Checkout yang memungkinkan pengguna untuk belanja di layanan e-commerce secara instan tanpa perlu login atau pindah ke aplikasi lain. Inovasi tersebut hadir karena friksi saat pembayaran yang sangat tinggi menyebabkan tingkat cart abandonment di e-commerce Indonesia menjadi salah satu yang paling tinggi di dunia.

Application Information Will Show Up Here

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter