Categories

Feature

Mempelajari Strategi Inovasi Perusahaan Lewat Sistem Kekebalan Tubuh

Sifat tidak kenal takut, kooperatif, serta inovatif terjalin dalam DNA kita

Guest Post - 16 June 2020

Anda mungkin sudah mendengar tentang novel populer Aldous Huxley yang berjudul “Brave New World“, beserta inspirasi dari “Brave molecular world” di dalam diri Anda. Di masa pandemi, sistem kekebalan tubuh sedang menghadapi tantangan. Banyak bisnis juga harus melewati masa-masa penuh tekanan. Kita percaya akan dunia molekuler yang berani, saat sistem kekebalan tubuh bertahan terhadap kuman, kemudian memberi inspirasi mengenai inovasi selama masa-masa sulit sebagai berikut.

Dalam kehidupan sehari-hari, para ilmuwan memperkirakan bahwa jumlah kuman telah melebihi jumlah sel sistem kekebalan tubuh kita. Perhitungan kasarnya, 1 sel pertahanan mungkin harus menghadapi 10-100 bibit kuman. Namun, selama ini kita merasa sehat, tanpa merasa terganggu oleh pertempuran molekular yang terjadi di dalam tubuh kita. Sementara kuman selalu berusaha menyelinap masuk, sistem kekebalan tubuh kita waspada, mengantisipasi makhluk dan aktivitas yang mencurigakan.

Ada dua macam sistem kekebalan tubuh pada manusia: bawaan dan adaptif. Tentara sistem bawaan berkolaborasi dan mendukung pembelajaran tentara adaptif. Ketika kuman menyusup, tentara sistem bawaan kita, salah satunya disebut fagosit, akan mengejar kuman itu. (Jangan khawatir, ia tidak memiliki bola mata). Kemudian, “pertarungan tangan kosong” dimulai. Menggunakan lengan pseudo-nya, fagosit kita akan mengambil dan menembak berbagai bahan kimia beracun untuk membunuh kuman tersebut. Sepanjang perjalanannya, perusahaan Anda akan menghadapi berbagai tantangan yang tidak terduga, termasuk persaingan yang mengancam. Jika Anda menyukai modus operandi fagosit ini dalam menangani kuman jahat, perusahaan harus bisa menyiapkan strategi responsif untuk mempertahankan wilayahnya.

Selanjutnya, prajurit pertahanan kita dengan cermat mengikis kuman. Kemudian mengangkut sisanya dan meneruskan temuan ini ke anggota sistem kekebalan adaptif – sel B dan sel T, untuk dipelajari lebih lanjut. Namun, jika tentara fagosit diliputi oleh koloni yang lebih tangguh, prajurit lain akan segera datang untuk membantu. Pernah mengalami peradangan? Ini merupakan satu waktu dimana tentara kecil Anda merekrut pasukan cadangan, mengulur waktu bagi tentara sistem adaptif untuk mempelajari koloni lalu menyusun respon optimal. Jadi, sembari dalam menghadapi tantangan yang sedang berlangsung, perusahaan membutuhkan cara untuk secara sistematis dan terus-menerus belajar dari kegagalan dan keberhasilan. Perusahaan juga perlu menemukan cara untuk “membeli waktu” ketika perlu mundur, menilai situasi, dan menyusun strategi.

Sistem pertahanan kita selalu mempelajari hal-hal baru. “Pembelajaran” ini terjadi di kelenjar getah bening kita. Anda dapat menganggap mereka sebagai “ruang perang”, tempat tentara sistem kekebalan adaptif — seperti sel B dan sel T belajar, berinovasi, dan menyusun strategi bersama untuk meningkatkan serangan respons terbaik. Misalnya, sel T, mereka belajar membedakan penjajah dari sel dan protein kita sehingga mereka tidak membuat kesalahan di medan perang, sedangkan sel B selalu bermain-main dengan berbagai bentuk antibodi. Karena satu-satunya hal yang pasti adalah ketidakpastian, perusahaan perlu mengotak-atik produk dan layanan yang mereka tawarkan dari waktu ke waktu. Dengan cara ini, ketika situasi yang tidak terduga terjadi, mereka mampu meningkatkan respons awal dan menjadi adaptif. Jadi, dengan tidak adanya ancaman, mereka belajar dan berlatih. Dan di hadapan serangan, mereka terus belajar dari apa yang dilaporkan tentara lain dari medan perang. Dengan kata lain, mereka selalu waspada selama keadaan normal dan masa perang.

Sel-B memiliki banyak kombinasi melalui mutasi saat bekerja maupum tidak, siap di lengan mereka. Mereka ada di sana untuk waspada akan kuman seliicik apapun, yang mungkin tiba-tiba menyerang. Jika Anda melihat proses pembelajarannya, mungkin terlihat berlebihan dan mahal. Tentunya, sebagian antibodi bekerja sementara sebagiannya tidak. Namun jika dipikir lagi, semua adalah bagian dari sistem inovasi yang sukses. Setiap kali ada penyerang baru, sistem pertahanan dapat secara responsif bertahan dengan versi awal dari antibodi adaptif. Di “ruang perang”, sel T terus belajar dan menyesuaikan diri berdasarkan keberhasilan dan kegagalan pelepasan antibodi awal untuk menghasilkan serangan yang lebih spesifik dan kuat terhadap penyerang.

Tidak hanya pelajar yang rendah hati, tetapi sel T juga ahli dalam komunikasi dan perencana. Setelah belajar dari medan perang, sel T mengirim sitokin ke sebagian besar sel-B. Anda dapat menganggap sinyal ini sebagai instruksi WhatsApp yang menentukan dengan tepat jenis sel-B antibodi apa yang diperlukan untuk memulai proses penciptaan. Selanjutnya, antibodi spesifik dan optimal ini akan dihafal oleh sel T memori, sehingga tanggapan di masa depan terhadap patogen yang sama akan lebih cepat.

Sel-T adalah jenis tentara elit yang juga melakukan inspeksi di medan perang. Kadang kuman licik bersembunyi di dalam sel. Kadang kuman ini berdandan dan menipu fagosit kita untuk berpikir bahwa mereka adalah teman. Dengan demikian, fagosit tidak akan mengejar dan memotongnya. Tetapi sel-T dapat melihat skema kuman jahat. Katakanlah, virus menyamar dan mendirikan toko virus di dalam sel inang. Karena tersembunyi, antibodi jangka panjang tidak dapat mencapai penyerang ini. Sel T dapat mengetahuinya. Lalu akan datang ke sel yang terinfeksi dan memiliki “pertempuran jarak pendek” untuk menjatuhkan penjajah ini.

Pada akhirnya, sel T, adalah tentara yang mampu membuat keputusan sulit di saat genting. Selama pertempuran jarak pendek, jika salah satu sel terinfeksi, sel T akan membunuhnya dengan harapan menghancurkan semua musuh di dalam sel yang dibajak dan mencegah kerusakan lebih lanjut. Jika Anda pernah menderita influenza, fakta bahwa Anda pulih, berarti sel T Anda telah melakukan pertempuran jarak pendek ini dan membuat keputusan sulit untuk Anda.

Kami berharap operasi ini tidak hanya memaparkan Anda pada kompetisi tentara molekuler yang luar biasa, tetapi juga untuk menginspirasi Anda belajar, berinovasi, dan bekerja sama seperti mereka. Sama seperti banyaknya kuman yang melebihi jumlah tentara yang memiliki sistem kekebalan tubuh, tantangan akan selalu tampak besar. Namun, sel-sel kekebalan itu tidak pernah lari. Jadi, jangan gentar. Sifat tak kenal takut, kooperatif, dan inovatif, mereka terjalin dalam DNA kita.


Artikel ini adalah artikel tamu yang ditulis oleh Grace Dewi. Ia adalah Ahli Biologi Kimia & sarjana Fulbright Presidential Ph.D. dalam Strategi Bisnis.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter